Jumat Keramat – Oktober III

 

 

IMG_0019

 

Tiba juga akhirnya akhir pekan minggu ini, memang berat hahaha

Sebuah trilogi baru baru saja datang jumat ini )’: dan kesempatan baru hampir lenyap kalo ga dimanfaatin. Topik minggu ini cukup tidak berimbang antara suka dengan dukanya.

 

Yang pertama “SUKA”

1. Tidak ada # miris banget. ada sih jalan2 ke Jasso dan JF-seminar , lumayan

Yang kedua “DUKA”

1. Bolos 2 mata kuliah, yang satunya double, asyik ga ?

2. Lewat 1 kuis penting

3. insiden dompet kering

4. Kesambet ?

5. Nonton film aneh2, banyak yang gj (hobi yang buat masalah di atas makin runyem hhhh 😀 )

6. Makan mie hampir tiap hari ( boros na ga ketulungan)

7. Baca paper, jurnal, buku  kagak ada yang ngerti

8. ga nyampe 2 minggu lagi UTS, mampus!

huh, kekeramatan semua itu sudah menjadi satu kesatuan yang sangat menyatu.  yah walaupun kayak gini juga masih perlu disyukuri , toh banyak yg lain juga lebih susah lagi hehhehe.

IMG_0008

Cerita apa lagi ya ? oh ini aja. Di kampus aku lagi musim mainan yang namanya top visitor, kagak tau kenapa, tapi itu lagi ngehits banget. temen2 aku di fesbuk rata2 main tuh mainan, dan yang buat ngeselin pasti jadi bahan pergunjingan yang lumayan hhh ( ampe pas di kelas, pas dosen jelasin pun kami rame di fb ahahhah). Sebenarnya mainian itu hanyalah sebuah skandal saja, menutupi bulian buat org yg lagi bikin dan post something ke fbnya. Nah kalo dirasa pas buat main, kita main disono.

Banyak temen aku yang memang getol fesbukan, ampe dosen di kampus kayak gitu. Semua ini kayak wabah ebola, kalo kamu temenan ama org yg maniak, kurang lebih nantinya kita juga akan jadi addict banget sm yang namanya fb. Padahal aku sudah beberapa kali untuk menonaktifkan fb aku, yah tapi nyatanya tidak teralisasikan, pupus dan mesti mengubur impian itu dalam-dalam. walaupun sebenarnya ada satu dosen yang menganjurkan buat tobat dari fb, katanya sih fb itu bikin narsis, dan akhirnya nanti jadi gangguan jiwa. hmmm aku mikir ampe 2 kali saat dia ngomong kayak gitu ? aku rasa bapak itu kali yang gila heheheh, peace pak. Toh kami sehat2 aja pake fb, walaupun memang rada2 gendeng hhhhh 😀 biarkan alam dan hidayah saja lah yang nati dapat menegur  aku dari yang namanya fesbuk.

Ngomong2 hidayah, kemaren aku sempet dapet sebuah pencerahan dari seorang dosen keren* (peratiin ada bintang berarti ketentuan berlaku, hhh :D) , dia sudah memberikanku sebuah cerita yang menurut aku paling bagus dan menyentuh mau tau ? ga usah ya nanti kalian jadi ga mau baca blog aku lagi kalo diceritain sekarang. hhhh 😀 . Bapak itu membuat yang tadinya aku cukup meragukan sebuah konsep keagamaan, dan lumayan tidak terlalu menjadi yang prioritas, sekarang hal itu sudah merubah ku yang semakin yakin dengan keyakinanku sekarang. Aku bangga dan bersyukur bisa hidup seperti ini dan sempat mengenal beliau.

Tidak sampai disitu juga sih ceritanya. hmm ada satu lagi yang ingin aku ceritain. Ini soal fenomena kenangan masa lalu. Baru aku nonton 2 film yang menurut aku maknanya itu hampir sama. yang satu takut untuk menjadi yang terlupakan, dan yang satu lagi ingin dikenang. Film pertama itu judulnya “The fault in our stars” film ini sih baru tayang. ga lama2 banget masih di tahun 2014 inilah. nah kalo yang satunya lagi itu film Thailand yang judulnya “Home”.  Film yang sempat membuat pikiranku saat itu tahu kalo aku juga sebenarnya tidak ingin menjadi seorang “oblivion” . Memang cukup naif untuk mengakuinya ke orang lain, tapi ya beginilah aku takut dengan hal itu. Ketika aku sudah mati kelak, siapa saja sih yang akan mengingat aku dengan semua hal yang telah ku perbuat. Aku takut menghadapi itu semua. Kadang kala sih ga peduli juga , toh ga ada bagus2nya. Memang aku susah mencari teman. Teman yang sebagai mana banyak orang inginkan. Mungkin saat ini pun aku masih meragukan apakah aku punya teman? hahaha. Memang klise sih melihat hal2 cengeng seperti itu. Ada 1 temanku yang pernah berkata ” Bersosialisasi lebih sulit dibandingkan dengan menjawab soal matematika “. Pertamanya aku sanksi denga apa yang dia katakan. Aku tahu aku memang naif untuk mengakui hal itu. Tapi aku percaya kalo teman memang ada nanti…, mungkin di kehidupan keduaku yang akan diberikan oleh Tuhan kelak 🙂

Tuhan memberikan kita jalan masing-masing untuk berkelana di atas muka bumi ini. Aku percaya Dia tidak diam melihat aku memikirkan hal-hal seperti ini. Aku ingin Tuhan tahu apa yang sedang aku jalani, dan selalu memperhatikan aku dengan segala kuasa-Nya. Aku tahu Dia memang yang paling kuat. Aku tahu Dia memang yang patut sombong. Aku tahu Dia akan selalu bersama diriku, disini. Hingga nanti kapan aku tidak tahu, Tuhan akan mengakhiri semuanya pada saat yang sudah ditentukan.

hah, inilah ceritaku jumat ini, aku bersyukur, aku masih bisa menuliskan apa yang ingin aku tulis.

Anas.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s